Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hector, Pahlawan Troy yang Mati Akibat Dendam Achilles Mitologi Yunani

Hector adalah seorang pangeran dan pahlawan Troy, putra sulung Raja Priam dan Ratu Hecuba dari Troy. Dia merupakan pewaris takhta Troya di mitologi Yunani kuno.

Namun, versi lain menyatakan bahwa ayah kandung Hector bukanlah Priam melainkan dewa Apollo di mitologi Yunani kuno. Menurut tradisi ini, Apollo berselingkuh dengan istri Priam, Hecuba, dan Hector adalah hasil dari persatuan ini

Hector adalah seorang pejuang yang hebat, sangat dikagumi tidak hanya karena keterampilan militer dan keberaniannya tetapi juga karena rasa tanggung jawabnya.

Hector, Pahlawan Troy yang Mati Akibat Dendam Achilles

Asal-usul Perang Troya


Adik laki-laki Hector, Paris, pergi ke kota Sparta di Yunani. Kemudian, dia kembali bersama Helen, istri cantik raja Sparta dan orang-orang Yunani tidak senang. Mereka menuntut agar Helen dikembalikan.

Ketika perintah ini ditolak, mereka berlayar ke Troy dengan pasukan besar untuk mendapatkannya kembali dengan paksa. Meskipun Hector tidak menyetujui tindakan Paris, dia mengambil tanggung jawab untuk memimpin kotanya melawan invasi Yunani. 

Hector langsung menonjol dalam Perang Troya di mitologi Yunani kuno. Menurut tradisi umum, Hectorlah yang membunuh orang Yunani pertama yang menginjakkan kaki di tanah Troya, seorang pahlawan bernama Protesilaus.

Namun terlepas dari keberanian Hector, orang-orang Yunani berhasil memenangkan Troy. Trojan mundur ke balik tembok kuat mereka. Perang Troya yang berlangsung selama satu dekade pun dimulai. 

Paris dan Menelaus


Menurut Homer, ketika Yunani dan Trojan sama-sama bosan dengan perang yang berkepanjangan, suami Helen, Menelausmenantang Paris untuk berduel.

Jika Menelaus menang, Paris akan mengembalikan Helen, sedangkan jika Paris menang, ia dapat mempertahankan Helen dan Yunani akan pergi.

Awalnya Paris tidak mau menerima tantangan Menelaus, tetapi atas desakan Hector, Paris melawan Menelaus.

Namun saat Menelaus tampaknya siap mengalahkan pangeran muda itu, Paris berhasil melarikan diri dengan bantuan dewi Aphrodite, yang sangat mencintainya di mitologi Yunani kuno. Dengan demikian, perang berlanjut seperti sebelumnya.

Hector dan Ajax


Orang-orang Yunani marah karena Paris melarikan diri dari duelnya. Ketika Trojan menyerang Menelaus dengan panah tetapi tidak membunuhnya. Kemarahan berubah menjadi pertempuran habis-habisan.

Hector memimpin Trojan dan memainkan peran penting dalam pertempuran tersebut. Akhirnya, Hector memutuskan untuk mengakhiri pertempuran hari itu dengan menantang salah satu pahlawan Yunani dalam mitologi Yunani kuno untuk berduel.

Untuk memutuskan siapa yang akan menghadapi Hector yang menakutkan, para pejuang Yunani terhebat melakukan undian. Tugas jatuh ke tangan Ajax the Greater , seorang pahlawan yang dikenal karena badannya yang besar dan kekuatan fisiknya yang mengesankan.

Meskipun Hector dan Ajax bertarung lama dan keras, keduanya seri. Hector dan Ajax bertukar hadiah sebagai tanda penghormatan atas keahlian satu sama lain. Pada akhirnya, kedua pasukan mengadakan gencatan senjata dan berhenti bertempur pada hari itu.

Keesokan harinya, Hector berhasil mengalahkan orang-orang Yunani dan memaksa mereka mundur ke kamp mereka di pantai.

Karena Achilles, pejuang Yunani terhebat telah meninggalkan pertempuran karena pertengkaran dengan komandannya, Agamemnon, orang-orang Yunani kini tidak memiliki siapa pun yang dapat melawan Hector.

Mengetahui hal ini, Hector memutuskan untuk mengusir orang-orang Yunani dari Troy untuk selamanya. Di hari-hari berikutnya, Hector terus menekan Yunani. Pada satu titik dalam pertempuran, Ajax melemparkan batu besar ke arah Hector dan menjatuhkannya. 

Akan tetapi Zeus memerintahkan Apollo untuk menghidupkan kembali pangeran yang jatuh. Dia kembali berperang lebih kuat dari sebelumnya bahkan mulai membakar kapal-kapal Yunani.

Kematian Patroclus, Sahabat Achilles


Teman terdekat Achilles, Patroclus, meminta Achilles untuk membantu teman-temannya. Achilles menolak, tapi dia setuju untuk membiarkan Patroclus mengenakan baju besinya yang terkenal dan memimpin anak buahnya, Myrmidons untuk melawan Hector.

Mengenakan baju besi Achilles, Patroclus mampu menimbulkan ketakutan di hati pasukan Trojan, mengusir mereka dari Yunani dan kembali ke kota.

Patroclus bahkan berhadapan langsung dengan Hector. Hingga pada akhirnya Hector menang dan membunuh prajurit muda itu.

Hector baru menyadari bahwa orang yang dia bunuh bukanlah Achilles melainkan Patroclus yang mengenakan baju besi temannya.

Setelah Hector melepaskan baju besi dari mayat tersebut, Trojan dan Yunani bertempur sengit untuk memperebutkan mayat tersebut.

Kematian Hector


Ketika Achilles mengetahui bahwa Hector telah membunuh sahabatnya, dia membalas dendam. Mengenakan baju zirah baru yang dibuat untuknya oleh dewa Hephaestus, Achilles kembali berperang dan membantai banyak Trojan untuk mencari Hector. 

Semua pasukan Troya melarikan diri sebelum serangan Achilles dan mundur ke balik tembok Troy, kecuali Hector yang dengan berani memutuskan untuk mempertahankan pendiriannya.

Ketika orang tua Hector melihat putra mereka bersiap berperang melawan Achilles yang tak terkalahkan, mereka memintanya untuk masuk.

Pada awalnya, Hector menolak untuk mendengarkan dan bertekad untuk bertarung secara terhormat. Namun ketika dia melihat Achilles secara langsung, dia kehilangan semangat dan mencoba lari.

Achilles mengejar Hector tiga kali mengelilingi tembok Troy. Akhirnya, atas desakan Zeus, dewi Athena (sekutu Yunani) menipu Hector untuk melawan Achilles: dia menyamar sebagai Deiphobus, salah satu saudara laki-laki Hector, mengatakan bahwa mereka akan bersama-sama melawan Achilles.

Dengan keyakinan baru, Hector berhenti berlari dan mengatakan kepada Achilles bahwa dia akan menghadapinya. Namun dia meminta Achilles bersumpah bahwa pemenang akan menghormati yang kalah dengan pemakaman layak.

Duel antara Achilles dan Hector berlangsung singkat. Achilles menyerang dan menusuk leher Hector.

Saat Hector terbaring sekarat, dia memohon kepada Achilles untuk terakhir kalinya agar memberikan jenazahnya kepada orang tuanya untuk pemakaman yang layak. 

Tubuh Hector


Setelah Hector mati, Achilles kemudian membawa mayat itu kembali ke kampnya. Akhirnya, setelah dua belas hari, Priam menyelinap ke kamp Yunani untuk menawarkan tebusan kepada Achilles untuk jenazah putra kesayangannya.

Teringat pada ayahnya yang sudah lanjut usia, Achilles merasa kasihan pada Priam dan menurutinya. Priam membawa jenazahnya kembali ke Troy, di mana ia diberi pemakaman mewah.

Sebagai pahlawan terbesar Troy, Hector menerima pemujaan di beberapa tempat melalui pemujaan pahlawan. Dia memiliki pusat pemujaan penting di barat laut Asia Kecil (Turki modern), tempat Troy konon pernah berdiri. Di dekatnya, tampaknya juga terdapat hutan suci yang didedikasikan untuk Hector.

Posting Komentar untuk "Hector, Pahlawan Troy yang Mati Akibat Dendam Achilles Mitologi Yunani"