Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Inilah Kisah Cincinnatus, Petani yang Menjadi Diktator Romawi Kuno

Lucius Quinctius Cincinnatus adalah seorang petani, negarawan, dan pemimpin militer yang pengabdiannya menjadi teladan kebajikan sejarah Romawi kuno.

Cincinnatus menganggap dirinya seorang petani di atas segalanya. Akan tetapi, ketika dipanggil untuk mengabdi pada negaranya, dia melakukannya dengan sangat baik dan efisien. Dia juga ditunjuk untuk bertugas sebagai diktator dalam sejarah Romawi kuno.

Cincinnatus, Petani yang Menjadi Diktator Romawi Kuno

Pada tahun 462 SM, kekaisaran Romawi berada dalam kesulitan. Konflik telah meningkat antara kaum ningrat dan berkuasa dengan kaum plebeian lebih rendah memperjuangkan reformasi konstitusi yang akan membatasi otoritas bangsawan.

Pertikaian antara kedua kelompok ini akhirnya berubah menjadi kekerasan dan melemahkan kekuatan Romawi di wilayah tersebut.

Menurut legenda, putra Cincinnatus, Caeso, adalah salah satu pelanggar paling kejam dalam pertikaian antara kaum bangsawan dan rakyat jelata. Untuk mencegah kaum plebeian berkumpul di Forum Romawi, Caeso rupanya mengorganisir geng-geng untuk mengusir mereka.

Aktivitas Caeso akhirnya berujung pada tuntutan yang diajukan terhadapnya. Namun, alih-alih diadili, dia melarikan diri ke Tuscany.

Pada tahun 460 SM, konsul Romawi Publius Valerius Poplicola dibunuh oleh pemberontak plebeian. Cincinnatus dipanggil untuk menggantikannya. Namun, dalam posisi barunya ini, ia tampaknya hanya meraih sedikit keberhasilan dalam menumpas pemberontakan. Dia akhirnya mengundurkan diri dan kembali ke pertaniannya.

Pada saat yang sama, bangsa Romawi sedang berperang dengan Aequi, suku Itali yang hanya sedikit diketahui oleh para sejarawan. Setelah kalah dalam beberapa pertempuran, Aequi berhasil mengelabui dan menjebak pasukan Romawi.

Beberapa penunggang kuda Romawi kemudian melarikan diri ke Roma untuk memperingatkan Senat tentang keadaan buruk tentara mereka dalam sejarah Romawi kuno.

Cincinnatus rupanya sedang mengerjakan ladangnya ketika dia mengetahui telah ditunjuk sebagai diktator, sebuah posisi yang diciptakan dalam sejarah Romawi kuno hanya untuk keadaan darurat, selama enam bulan.

Dia diminta untuk membantu membela Romawi melawan tetangganya Aequi, yang telah mengepung tentara Romawi dan konsul Minucius di Perbukitan Alban. Sekelompok Senator dikirim untuk menyampaikan berita kepada Cincinnatus.

Dia menerima penunjukan tersebut dan mengenakan toga putihnya sebelum melakukan perjalanan ke Roma, di mana dia diberi beberapa pengawal untuk perlindungan.

Cincinnatus dengan cepat mengorganisir pasukan, mengumpulkan semua pria Romawi yang cukup umur untuk bertugas. Dia memerintahkan mereka melawan Aequi pada Pertempuran Gunung Algidus, yang terjadi di wilayah Latium.

Meskipun Romawi diperkirakan akan kalah, mereka dengan cepat mengalahkan Aequi di bawah kepemimpinan Cincinnatus.

Cincinnatus membuat Aequi yang kalah lewat di bawah tombak untuk menunjukkan penaklukan mereka. Dia menangkap para pemimpin Aequi dan membawa mereka ke Roma untuk dihukum.

Setelah kemenangan besar ini, Cincinnatus melepaskan gelar diktator 16 hari setelah gelar itu diberikan dan segera kembali ke pertaniannya dalam sejarah Romawi kuno.​

Pelayanannya yang setia dan kurangnya ambisi membuatnya menjadi pahlawan di mata bangsanya. Menurut beberapa laporan, Cincinnatus kembali diangkat menjadi diktator untuk krisis Romawi setelah skandal distribusi gandum.

Kali ini, seorang rakyat jelata bernama Spurius Maelius diduga berencana menyuap orang miskin sebagai bagian dari komplotan untuk menjadikan dirinya raja.

Ada kelaparan yang terjadi pada saat itu tetapi Maelius, yang memiliki gudang gandum dalam jumlah besar, diduga menjualnya kepada orang kelas bawah lain dengan harga rendah untuk menjilat mereka. Hal ini membuat khawatir para bangsawan Romawi, yang khawatir dia mempunyai motif tersembunyi atas kemurahan hatinya.

Sekali lagi, Cincinnatus diangkat menjadi diktator. Dia menjadikan Gaius Servilius Structus Ahala sebagai Master Kudanya.

Cincinnatus mengeluarkan perintah agar Maelius muncul di hadapannya tetapi Maelius melarikan diri dalam sejarah Romawi kuno. Selama perburuan berikutnya, Ahala akhirnya membunuh Maelius. Menjadi pahlawan lagi, Cincinnatus mengundurkan diri dari jabatannya setelah 21 hari.

Hanya ada sedikit informasi tentang kehidupan Cincinnatus setelah masa jabatan keduanya sebagai diktator. Dia dilaporkan meninggal sekitar tahun 430 SM.

Kehidupan dan pencapaian Cincinnatus—entah benar atau sekadar legenda—merupakan bagian penting dari sejarah Romawi kuno awal.

Petani yang menjadi diktator menjadi teladan kebajikan Romawi, dia dipuji oleh orang-orang di kemudian hari atas kesetiaan dan pelayanannya yang berani.

Berbeda dengan beberapa pemimpin Romawi lainnya, yang berkomplot dan bersekongkol untuk membangun kekuasaan dan kekayaan mereka sendiri, Cincinnatus tidak mengeksploitasi otoritasnya.

Setelah melaksanakan tugas yang diminta darinya, dia mengundurkan diri dan kembali ke kehidupan tenang di pedesaan.

Cincinnatus adalah subjek dari beberapa karya seni terkenal, termasuk "Cincinnatus Leaves the Plough to Dictate Laws to Rome" karya Ribera. Banyak tempat diberi nama untuk menghormatinya, termasuk Cincinnatti, Ohio, dan Cincinnatus, New York. Patung pemimpin Romawi berdiri di Taman Tuileries di Perancis.

Posting Komentar untuk "Inilah Kisah Cincinnatus, Petani yang Menjadi Diktator Romawi Kuno"